Kopi Dunia Alami Ketidakstabilan Produksi, Harga Robusta Naik !!!

DIKSI FINANCE2 Dilihat

Diksinasinews.co.id – Cuaca kering di Brazil mempengaruhi harga kopi dunia  terutama Robusta yang naik pada penutupan pasar. Senin ( 20/11/2022 ).

Minas Gerais salah satu daerah di Brazil hanya mendapat curah hujan sebanyak 35,9 mm atau sekitaar 72% dari rata – rata seperti dilaporkan Somar Meterologia. Sontak ini membuat Harga Arabika naik dari harga terendah 16 bulan terakhir.

Terpantau di ICE New York Kopi Arabika mengalami kenaikan sebesar $5.30 ( 3.42 % ) menjadi $160 sedangkan Kopi Robusta Januari Naik 0.06%. Kenaikan terbatas karena menguatnya 0.8% dolar AS dan melemahnya permintaan Cina karena meningkatnya penularan virus covid di Cina.

Cuaca yang baik dengan curah hujan yang bagus serta paparan sinar matahari yang cukup membuat ladang kopi di Brazil tumbuh sempurna sehingga tahun 2023/2024 hasil panen diperkirakan meningkat signifikan.

Namun Cooxupe, salah satu perusahaan kopi di Brazil mempunyai pendapat bahwa hasil panen kopi di Brazil bisa jadi akan berkurang di tahun depan karena keterlambatan penanaman kopi.

Persediaan

Pengamat kopi dunia mengatakan apabila harga Robusta diperkirakan naik akibat minimnya persediaan. Stok Robusta turun ke level paling rendah 4 tahun terakhir hingga 8,705 juta kantong.

Persediaan kopi Arabika turun ke terendah 23 tahun pada 3 Nopember menjadi 382,695 kantong, kemudian naik 34% ke tertinggi 2 bulan menjadi 513,189 kantong pada hari Jumat lalu.

Persediaan biji kopi di AS naik membuat harga kopi turun. The Green Coffee Association melaporkan pada hari Selasa persediaan biji kopi Oktober naik dari 5.8% dari tahun lalu   menjadi 6,320, 157 juta kantong.

Harga kopi naik seiring dengan turunnya  ekspor kopi global. The International Coffee Organization (ICO) hari Senin menyatakan,  ekspor kopi global  dari Oktober –September turun 0.4% dari tahun lalu menjadi 129   juta kantong.

Colombia National Federation of Coffee Growers melaporkan, ekspor kopi Oktober  turun  5% dari tahun lalu menjadi 942,000 kantong.

Cecafe melaporkan pada hari Kamis  Ekspor kopi hijau Brazil  Oktober  turun 2.9% dari tahun lalu menjadi 3.18 juta kantong .

Harga kopi Robusta  turun karena persediaan kopi global bertambah. Vietnam’s General Department of  Customs pada 7/10/22  melaporkan, ekspor Vietnam  tahun 2021/22 sebesar 1.73 MMT mencapai tertinggi 4 tahun

Harga kopi Arabika naik  pada  20 September setelah CONAB mengurangi perkiraan produksi kopi 2022. Perkiraan produksi kopi menjadi 50.4 juta kantong turun dari 53.4 juta kantong karena cuaca kering mengurangi hasil kopi.

Harga kopi masih melanjutkan penurunannya setelah Laporan USDA bi-annual pada 23 Juni. Perkiraan produksi kopi Arabika global di 2022/23 naik 4.7% menjadi 174.95 juta kantong. Laporan dari USDA perkiraan persediaan akhir kopi global di 2022/23 naik 6.3%. Kenaikan diprediksi sejak tahun lalu menjadi 34.704 juta kantong dari USDA.

Analisa tehnikal untuk kopi Arabika dengan support pertama di $154 , berikut ke $148 . Resistant pertama di $161 dan berikut ke di $ 174.