Peringati Hari Sungai Sedunia Komunitas Peduli Sungai Harap Pemerintah Tidak Hanya Gelar Acara Seremonial Semata

DIKSI NEWS4 Dilihat

Diksinasinews.co.id,Ciamis– Beberapa Komunitas Peduli Sungai ( KPS ) berharap Pemerintah tidak hanya menggelar acara seremonial belaka dalam gelaran peringatan hari sungai sedunia yang digarap DPRKPLH Ciamis yang bertempat di rumah makan Benlih area Kelurahan Benteng Kecamatan Ciamis, 11/10/2022.

Acara yang mengusung tema “Pentingnya Sungai Bagi Keanekaragaman Hayati ” ini dihadiri beberapa kalangan yang berhubungan dengan sungai dan sekitarnya, diantaranya Dinas Perumahan Rakyat Kawasan Permukiman dan Lingkungan Hidup ( DPRKPLH ),Badan Penanggulangan Bencana Daerah ( BPBD ), Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang dan Pertanahan ( DPUPRP ), dan masyarakat yang tergabung dalam KPS.

Sinergitas pemerintah dengan komunitas pecinta lingkungan dan Komunitas Peduli Sungai dianggap sebagai sebagai bentuk keseriusan dalam menjaga dan memelihara sungai di wilayah Kabupaten Ciamis.

Berbagai elemen dilibatkan dalam proses pemeliharaan sungai seperti bank sampah, KPAI dan Dinas Pendidikan melalui Sekolah Adiwiyata. Sebanyak 25 Sekolah berbasis adiwiyata sebagai bentuk pendidikan dasar kecintaan akan sungai dewasa ini sudah terbentuk di Ciamis.

Komunitas Peduli Sungai Ciamis Peringati Hari Sungai Sedunia

Diharap dengan adanya sekolah Adiwiyata di lingkungan Ciamis dapat ikut menjaga kelestarian Sungai beserta turunannya di Ciamis. Anak didik sedari dini sudah ditanamkan kecintaan akan sungai serta alam.

Yayat salah satu anggota komunitas pecinta sungai menyebut bahwa dia bersama rekan berkomitmen untuk memelihara sungai secara bertahap dan sesuai kebutuhan. “Kami tidak akan menyerah walau memang lelah, semoga kepedulian kami akan sungai akan menjadi ibadah.”

Kegiatan nyata dalam bentuk kepedulian akan sungai diantaranya dengan menanam beberapa jenis pohon penyerap air seperti Picung ( Kluwek ), Jambe ( Pinang ) dan Kawung ( Enau ). Yayat beserta komunitasnya kerapkali mendampingi Ketua DPRD atau Bupati Ciamis beserta jajarannya melaksanakan penanaman pohon penyerap air di beberapa titik yang strategis.

Namun sayang ada beberapa lokasi yang kurang didukung dengan perawatan dan pencegahan dari hama. Karena yang tersisa kini kebanyakan tinggal pohon jambe. “Tak kurang dari 20.000 bibit jambe siap ditebar dan ditanam” ujar yayat.

Yayat melanjutkan bahwa “Picung dan kawung menjadi sasaran tupai yang daerah penyuplai makanannya tergerus oleh perambahan hutan yang kerap terjadi di beberapa sumber air sungai di wilayah ciamis”.

Area Gunung Syawal menyumbang lebih dari 50% suplai air untuk wilayah kabupaten Ciamis. Yayat berharap Pemerintah tidak hanya mengejar acara seremonial belaka, tapi harus ada tindak lanjut dan evaluasi kedepannya. “Muktisari pernah menggelar acara serupa terkait pelestarian alam dengan narasumber DPRKPLH, dan viral di medsos . Namun disayangkan tidak ada perhatian lebih setelah acara selesai padahal kelestarian dan konservasi lahan tidak akan pernah selesai hanya dengan acara seremonial”. Pungkas Yayat.

Rini Valianti, ST. MT. MSc Kepala Bidang Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan, menyatakan bahwa acara yang seharusnya digelar 25 September 2002 ini diharap menjadi titik tolak pelestarian sungai di Ciamis. Rini berharap puluhan KPS yang menghadiri acara hari sungai sedunia ini tetap semangat dalam menjaga sungai karena merupakan bagian dari konservasi lahan di Ciamis.